Jumat, 23 Desember 2011

Mencari sesuap sushi...

Sebenernya udah janji mau ngepost ini dari 1 minggu yang lalu, cuma apa daya gue lupa password blog gue dan akhirnya setelah perjuangan keras gue melewati lautan dan pegunungan serta hutan belantara gue bisa juga buka blog gue *oke ini lebay, maaf*. Bahkan gue juga lupa password skype gue, entah sebenernya apa yang terjadi dengan otak gue, kayaknya bener gue harus reparasi otak. dengan umur gue yang baru 18tahun ingatan gue emang bener-bener jelek, bahkan gue selalu butuh peta setiap gue mau pergi ke rumah temen gue yang rumahnya baru sekali atau dua kali gue datengin, untungnya aja peta gue bukan kayak peta nya dora yang bisa joget-joget, bisa malu juga gue kalo di jalan terus tiba-tiba ada pocongan kecil yang lompat-lompat di sebelah gue sambil nyanyi 'aku peta aku peta aku peta', dan untungnya lagi gue hidup di zaman yang udah modern jadi notes di hp gue itu penuh dengan judul 'jalan ke rumah........' ya ada beberapa judul seperti itu di notes hp gue.

well, sebenernya gue mau menceritakan kejadian last saturday night gue bersama 2 orang, spesies apakah mereka itu???? ya sebut saja namanya Surti dan Tejo. atau Bunga dan Budi atau Tina dan Tono atau Mas dan Tante, oke ngebahas nama samaran itu nggak penting kita sebut aja Surti dan Tejo hihihi. Mereka adalah spesies yang sedikit ganas namun sebenarnya jinak.

visi dan misi kita bertiga malam itu adalah makan sushi kemudian nonton, kita milih mall di daerah Senayan buat jadi tempat kita menghabiskan malam minggu yang kalo kata orang malam panjang. Setelah berjuang dengan kemacetan ibukota akhirnya kita sampai di Senayan City, semuanya hampir berjalan sempurna sampai akhirnya mas Tejo bilang kalo ada mantan pujaan hati nya di Sency, dia galau..............di sini gue sempet mikir ternyata nggak cuma ababil doang yang bisa mendadak galau, tapi ternyata orang yang sudah berumur pun bisa galau kalo udah menyangkut soal hati :p.

akhirnya kita bertiga memutuskan buat pindah mall, ya berhubung gue udah laper banget dan itu juga udah agak malem kita pindah ke sebrang Sency. Setelah berjuang dengan kemacetan, amukan dadakan yang di lakukan mas Tejo sama pak polisi, suasana yang mendadak dingin dan sepi karna semuanya jadi diam (nggak kayak gembel-gembel yang lagi asik demo di perut gue) akhirnya kita sampe di PS. Cuma ada 1 yang ada di pikiran gue saat itu, lemper-lemper imut yang seksi hmm maksud gue sushi. Kita sampai di depan restoran nya dan kemudian.............ada sosok perempuan datang menghampiri kita, yak dia adalah teman SMA Surti&Tejo, karena mereka nggak mau di gosipin jalan berdua, kita pun kabuuuuuuuuurrrrrrrrr.


Jujur gue emang bukan tipe cewek yang 'bete kalo enggak makan sushi' namun malam itu gue bener-bener bete karena gue udah masuk 2 mall yang gede banget dengan belasan atau mungkin puluhan restoran di dalam nya tapi gembel-gembel di perut gue masih berdemo karena kelaparan. Akhirnya kita memutuskan buat ke TIS Square. Malam itu jalanan bener-bener ga bersahabat macet dimana-mana, gawatnya gembel-gembel di perut gue udah pada demo dan bakar ban gue rasa, perut gue sakit sesakit sakitnya. Sampe di depan TIS Square cobaan kita belom juga selesai, belokan masuknya kelewatan. sebenernya siapa yang sial malem itu, gue? Surti? apa Tejo? itu semua gak penting yang penting adalah gimana caranya gue bisa makan malam itu. akhirnya kita sampe di restoran Sushi-Ya di TIS Square, malam minggu yang kita habiskan di jalan ternyata gak sebentar, itu udah pukul 10.45pm dan ternyata sushi-ya tutup jam 11.00pm, kita makan dengan buru-buru dan akhirnya visi misi kita malam itu berhasil, walaupun nggak jadi nonton tapi yaudahlah ya yang penting gembel-gembel di perut gue berhenti melakukan demo besar-besaran.
kita berhasil melewati kemacetan jakarta dan berpindah pindah mall demi makan sushi kita berhasil...berhasil....berhasil hore.......*joget dora*